20131211_073030

Di Bawah Bendera Merah (Mo Yan)

SAYA merasa agak rendah diri mau membahas buku Pemenang Hadiah Nobel Sastra 2012 ini. Soalnya, para suhu dan senior saya sudah sangat dalam mengulasnya, di antaranya bisa Anda tengok di Artefak Kenangan Mo Yan oleh Damhuri Muhammad, atau ulasan yang apik dari Hernadi Tanzil di “Di Bawah Bendera Merah by Mo Yan“.

Yang ingin saya sampaikan tentang buku ini, bahwa perjalanan hidup Mo Yan, yang berangkat dari masa-masa kecil dan remajanya yang sulit, tetap bisa menjadi kisah yang menarik. Nyaris tak ada kata-kata sulit yang tak terpahami; semuanya diungkapkan dengan kata-kata dan kalimat yang sederhana, tak berbelit-belit (juga tak bergenit-genit dengan diksi). Perasaan cinta, getar-getir pengungkapannya, dan bagaimana semua kegalauannya terselesaikan, juga diungkapkan dengan enak. Akhir kisah Mo Yan dan Lu Wenli, si gadis yang diam-diam dia cintai, juga berakhir sangat wajar: tanpa drama seperti telenovela, tanpa air mata.

Tentu, bukan sisi ini saja yang membuat karya Mo Yan ini merebut penghargaan paling bergengsi di panggung sastra dunia, dan berhak atas hadiah uang sekitar 12 miliar rupiah. Mo Yan, lagi-lagi dengan santai membawa sosok sebuah truk Gaz 51, sebuah truk militer buatan Soviet, truk yang dipakai oleh tentara Cina semasa perang, menjadi sosok yang sangat hidup, bahkan menjadi urat nadi cerita dari awal hingga akhir.

Akan truk Gaz 51 ini, saya jadi teringat pada kata-kata Melquiades, tokoh gipsi di pembukaan novel One Hundred Years of Solitude karya Gabriel Garcia Marquez, “Tiap benda memiliki hidupnya sendiri, persoalannya hanyalah bagaimana membangunkan jiwa mereka.” Bagi Mo Yan–juga bagi semua anak lelaki lain di desa kelahirannya–truk Gaz 51 adalah benda impian yang dibawa-bawa sampai ke tempat tidur, tidak hanya membuat decak kagum, tapi menjadi hasrat yang terbawa-bawa sampai mereka dewasa. Dan itu terbukti pada teman masa kecil Mo Yan lainnya, He Zhiwu.

Sayangnya, novel otobigrafis setebal 140 halaman ini terlalu “pelit” mengungkap proses kreatif sang pengarang. Mo Yan sedikit sekali bercerita tentang proses kreatif kepengarangannya, terutama bagaimana novel-novelnya yang sangat terkenal, dilahirkan. Mungkin Mo Yan tak ingin rahasia dapurnya terdedah terlalu banyak ke ruang publik, atau memang dia punya alasan lain yang belum kita ketahui. Lepas dari itu semua, buku ini sangat saya rekomendasikan.[]

Data Buku:

Judul: Di Bawah Bendera Merah
Penulis: Mo Yan
Penerjemah: Fahmy Yamani
Penerbit: PT. Serambi Ilmu Semesta
Cetakan: I, Juli 2013
Tebal: 140 hlm

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *