Spike-Jonze-Her-ss-02

Her (2013)

“This was a great movie. It had a believable love for once, and it was between an OS and a human. The characters were so believable, and I loved every second of what I was watching.”

Buat saya, film ini teramat indah, teramat manis, teramat romantis.

Ya, ini film cinta, sebuah film science fiction romantic drama yang menceritakan kisah cinta antara Theodore Twombly dan Samantha. Dalam banyak kesempatan, saat memperkenalkan sosok Samantha pada teman-temannya, Theo selalu menyebut Samantha sebagai sosok yang “tidak punya sistem otak” seperti manusia, karena perempuan bersuara seksi ini adalah sebuah karakter jenius yang diciptakan sebuah Operating System.

Ya, mereka hidup di tahun 2025, dan saat itu teknologi informasi sudah demikian canggih. Theo pria kesepian, tengah mengurus perceraian dengan istrinya, dan di tengah kehampaan jiwanya, membeli dan menginstal sebuah aplikasi canggih bernama OS1 yang memungkinkan user punya teman atau pasangan maya. Saat instalasi selesai, Theo mendapatkan seorang teman baru bernama Samantha. Samantha bukan hanya jadi teman ngobrol yang asyik, ia bahkan bisa membaca perasaan, menghibur saat gundah, membuka dan membalas email, menyambungkan telepon ke seseorang, bahkan nyanyi bareng. Samantha punya mata dan punya telinga digital, perasaan dan logikanya dibangun oleh program yang nyaris sempurna, yang sayangnya tentu saja tidak menyediakan raga, karena Samantha hanyalah sebuah OS, bukan robot. Kedua sosok berlainan dimensi ini lalu jatuh cinta.

Layaknya pasangan normal, mereka bisa melakukan banyak hal seperti layaknya orang pacaran (termasuk phonesex, misalnya). Samantha bisa kangen saat Theo sibuk dan sudah berjam-jam tidak menghubunginya, Samantha juga cemburu dan takut kehilangan. Mungkin, bila dipikir-pikir, ini agak menggelikan, tapi begitulah. Spike Jonze, yang telah menulis dan menyutradarai film ini, rupanya sudah bisa menebak apa yang akan terjadi dengan akal dan perasaan manusia di masa depan. Di masa di mana Theo dan Samantha hidup, manusia tidak lagi menggunakan pakem “yang jauh dekat, yang dekat jauh” seperti yang kita rasakan saat ini setelah gempa sosial media melanda dunia, saat semua orang sibuk bersosialisai di media sosial dan lupa dengan orang-orang di dekat mereka. Dalam film ini, kondisi terparah sudah diprediksi, bahwa saat kau gagal membangun sebuah hubungan dengan sesamamu, kau bisa mencobanya dengan program canggih seperti OS1. Agak ngeri-ngeri sedap juga bila ini jadi nyata.

Oh, ya, dialog-dialog romantis dalam film yang dibintangi Joaquin Phoenix (Theo) dan Scarlett Johansson (Samantha) ini mengingatkan saya pada “Before Sunrise”, film komedi romantis produksi 1995 yang dibintangi Ethan Hawke dan Julie Delby. Menyentuh dan menggetarkan. Scene-scene-nya juga keren. Tak keliru kalau di ajang Oscar yang baru lalu film ini masuk di tiga nominasi, yaitu Best Actor, Best Picture, dan Best Screenplay.[]

Judul: Her
Sutradara: Spike Jonze
Penulis naskah: Spike Jonze
Pemain: Joaquin Phoenix, Amy Adams, Rooney Mara, Olivia Wilde, Scarlett Johansson
Studio: Annapurna Pictures
Rilis: 13 Oktober 2013
Durasi: 126 menit
Bahasa: Inggris
Biaya produksi: U$D 23 juta

Foto diambil dari sini.

2 thoughts on “Her (2013)

  1. Ah, saya juga suka film ini. Camera work-nya bagus, smooth, dan nyaris gak berasa gitu pergerakannya. Warna yang dipake juga bagus. Tapi terasanya sepi, ya? Walopun ini film futuristik dan teknologi udah maju, tapi rasanya sepi. Sesepi desain baju yang dipake pemainnya. >.<

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *